Spread the love

Diberkati Karena Tingkah Laku Yang Baik

Bacaan Alkitab : Kejadian 14:17-28

Oleh : Dr. Rianto, M.M., M.Pd.K.

Kemenangan Abram atas Kedorlaomer dan para sekutunya membuat Raja Sodom dan Raja Salem dating menyongsong Abram. Raja Salem bukan hanya menyambut Abram, tetapi memberkati atas nama Allah. Sebagai balasannya, Abram mempersembahkan persepuluhan kepada Melkisedek. Raja Sodom ingin membeli pasukan Abram dengan cara barter dengan harta benda. Tetapi Abram menolak permintaan Raja Sodom. Bahkan Abram tidak mau menyentuh sedikitpun hasil rampasan yang diperolehnya dari para musuhnya, meskipun ia berhak atas harta tersebut. Abram tidak ingin orang lain menilai kalau kekayaannya diperoleh dari hasil rampasan.

Penolakan Abram didasarkan pada keyakinannya bahwa Allah sumber kekuatan dan berkat. Itu sebabnya ia menyambut berkat yang diberikan Melkisedek dan menolak Raja Sodom. Raja Salem juga dikenal dengan sebutan Melkisedek. Selain sebagai raja, Salem juga berperan sebagai imam Allah yang Mahatinggi. Imam adalah jabatan keagamaan dan kerohanian. Roti dan anggur yang dibawa oleh Melkisedek memperlihatkan adanya kaitan dengan ritus keagamaan. Jadi, apa yang dibawa dan didoakan Melkisedek seakan-akan menegaskan janji berkat Tuhan kepada Abram.

Sikap Yang Baik Memberikan Kemudahan

Keberadaan Melkisedek cukup misterius. Ada tradisi yang menyebutkan Melkisedek sebagai perwujudan malaikat Tuhan. Apakah Abram mengenal Melkisedek? Sama sekali tidak. Abram hanya bersyukur bahwa berkat dan doa Melkisedek membuatnya sadar bahwa Tuhan yang memberinya kemenangan. Perpuluhan yang diberikan Abram merupakan ekspresi iman atas doa Melkisedek. Berkat Tuhan dapat hadir dalam berbagai bentuk dan cara. Kehadiran orang-orang disekitar kita terkadang menjadi sarana penegasan pemeliharaan dan perlindungan Tuhan atas hidup kita. Karena itu, janganlah kita meremehkan dan merendahkan orang lain. Bagaimana pun mereka dapat dipakai Allah untuk mendatangkan kebaikan.